Posted by : ngatmow prawierow 1.05.2010


innalillahi wainna ilaihi roji'un....

telat memang aku posting ini. yang jelas KH. Abdurrahman Wahid telah berpulang ke Rahmatullah....
Presiden Indonesia ke 4 Abdurrahman Wahid yang dipanggil akrab Gusdur ini meninggal dunia, Rabu (30/12/2009) pukul 18:45 WIB di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sempat menjenguknya di RSCM Jakarta, Rabu petang sekitar pukul 18.30 WIB menggunakan mobil kepresidenan dengan pengawalan tidak terlalu ketat yakni hanya dikawal lima mobil Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres).
Kedatangan Presiden ini sempat membuat kaget pihak rumah sakit karena memang belum ada pemberitahuan sebelumnya. Sekitar 10 menit setelah Presiden tiba, datang Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih yang tampak agak terburu-buru. Ia segera menyusul ke kamar tempat Gus Dur dirawat yang sedang dikunjungi Presiden.


GUS DUR,.. Asyik Gitu Loh | Resensi Buku Tokoh nyentrik yang penuh kontroversi, tapi diakui sebagai salah satu Bapak Bangsa Indonesia.
sebagai contoh adalah tentang ucapan dan kata-kata Gus Dur yang dilontarkan ke publik yang menjadi kontroversi serta lucu yang dibahas dalam buku GUS DUR,... Asyik Gitu Loh.

Berikut adalah cuplikannya.....

Punya agama tapi nggak mau keberagaman. Jelas ini adalah contoh satu umat yang nggak layak dibilang Islam. Karna percuma juga kalo kita nggak ngerti keberagaman dunia dan seisinya. Ilmu masalah semesta yang udah kita dapet nggak bakalan ada manfaatnya, jika kita cuman tau tentang satu hal…” (hlm.86). Bahwa masalah diskriminasi keturunan sampai kapan pun nggak akan bisa bikin bangsa ini bersatu (hlm.69).
Ketika Inul Daratista, penyanyi dangdut yang terkenal dengan goyang “ngebor”-nya dihujat oleh berbagai pihak dan dianggap haram (meskipun sebenarnya lebih banyak disukai masyarakat umumnya), Gus Dur justru membelanya, sebagaimana Rasulullah tidak perlu memaksa pakai kekerasan ketika mendidik umatnya yang awam. Apa kata Gus Dur tentang Inul? “ Lha wong lagi cari makan, mbok biarin. Itu haknya dia.” (hlm.38).
Begitulah cara Gus Dur memberikan cara pendekatan yang sejuk dengan canda intelektualnya, sebagaimana juga ketegangan yang terjadi antara group band DEWA (Dhani) dengan kelompok yang menamakan Front Pembela Islam (FPI). Gus Dur sekali lagi tampil sebagai penyeimbang dan memberikan contoh yang santun dalam meluruskan sesuatu yang dianggap masalah.

Gus Dur memang harus berjuang menghadapi orang-orang yang mau menangnya sendiri, karena terjebak dengan keyakinan yang menganggap paling benar sendiri. Ia tidak setuju bila negara ini di-arabisasikan. Apalagi ketika ada usulan untuk peraturan yang mewajibkan hukuman mati bagi orang Islam yang keluar dari agamanya (murtad). Ini hanya mengotori nama Islam saja. Lafadz “La ikraha fi al-din” sudah banyak yang melupakannya(hlm.43). Berhasil membuat orang takut dan terkekang dengan atas nama ‘kebaikan Islam’ adalah sesat.

Maia Rosyida menyajikan secara sederhana nan lugas tentang kisah seputar Kontroversial Gus Dur yang menjadi pusat perhatian umat Islam dan masyarat Indonesia umumnya. Sosok Gus Dur yang selalu ditunggu ungkapannya, yang selalu sarat dengan makna dan tentunya yang terkemas dengan sense of humor yang tinggi. Inilah yang membuat penulis Maia Rosyida jatuh hati pada Gus Dur.

Gus Dur itu PKI!” seru beberapa kelompok masyarakat. “Gus Dur itu Wali!” teriak sebagian yang lain. Kejadiannya waktu itu Gus Dur sedang dengan tegas menolak adanya Tap MPR yang tidak memperbolehkan ajaran komunisme di Indonesia. Alasanya jelas: bahwa negeri ini punya prinsip berbeda-beda tetapi tetap satu (Bhinneka Tunggal Ika). Pada tuduhan “antek PKI”, Gus Dur memberikan jawaban “Komunis itu bukan PKI (Partai Komunis Indonesia). Ya, masak kalo liat yang ada di PPPdan nengok gambar ka’bah pada spanduk partai itu, lalu kita langsung menyimpulkan kalo Islam itu ya PPP itu. Jelas ini salah paham total.” Yang dimaksudkan Gus Dur bahwa komunis itu bukan PKI, sebagaimana Islam itu bukan partai Islam. Partai Islam dan Islam jelas beda(hlm.36).



Kontroversi yang paling ramai hingga melibatkan protes dari lima ratus ulama Indonesia adalah ketika Gus Dur mengatakan bahwa ‘Al-Qur’an sebagai kitab suci paling porno sedunia’. Dan Gus Dur seperti biasa melihat dan membiarkan respon itu untuk sementara waktu. Kemudian ketika suasana sudah sejuk, Gus Dur mengatakan “Al-Qur’an kitab suci paling porno. Ya kan bener di dalamnya ada kalimat menyusui. Berarti mengeluarkan tetek. Ya udah, cabul kan?”
Ketika ramai-ramai orang berteriak: “musnahkan pornoaksi dan pornografi di negeri ini karena tidak sesuai dengan syariat Islam”, Gus Dur memberikan contoh tentang Kitab Raudlatul Mu’aththar untuk meluruskan pengertian dari kata porno itu sendiri yang sudah keliru dipahami orang-orang itu. “Anda tahu, Kitab Raudlatul Mu’aththar (the perfumed Garden, kebun wewangian)? Itu merupakan kitab Bahasa Arab yang isinya tata cara bersetubuh dengan 189 gaya, ha-ha-ha…Kalau gitu, kitab itu cabul dong?”
Intinya, bahwa Al-Qur’an, Kitab Raudlatul Mu’aththar atau pun Inul yang sedang menyanyi dan berjoget ria bila dibaca dan dilihat dalam perpektif ngeres ya hasilnya pasti cabul bin porno.
Dan bagaimana Gus Dur menjawab pertanyaan tentang hukum orang Islam yang mengucapkan selamat pada hari perayaan Natal? Kata Gus Dur: “Kita jangan cuman mengucapkan selamat. Baiknya kita ikut merayakan. Lha kan Natal itu Mauludnya Nabi Isa.” Cob baca Al-Qur’an pada Surat Maryam yang banyak penjelasan tentang kelahiran Al-Masih dan peristiwa Natal. Dan do’a Nabi Isa sewaktu bayi membuktikan bahwa keagungan Allah menjadikan Nabi Isa bisa terlahirkan tanpa seorang ayah: “Salam sejahtera (semoga) dilimpahkan kepadaku pada hari kelahiranku, hari wafatku dan pada hari ketika aku dibangkitkan hidup kembali.” (hlm.62).
Ketika Gus Dur di Pesantren Tegalrejo: “Semua presiden itu KKN kok. Persiden pertama Kanan Kiri Normal. Presiden kedua Kanan Kiri Nyolong. Presiden ketiga Kecil-Kecil Nekat. Dan presiden keempat, saya sendiri juga diem-diem KKN, alias Kiri Kanan Nuntun.
Saat pidato di Jerman dimana hadir juga mantan presiden RI B.J. Habibie: “Pak Karno itu presiden yang negarawan, pak Harto hartawan, pak Habibie ilmuwan, sedangkan saya sendiri wisatawan.” (hlm.73).

Ketika konflik di Ambon terjadi dan Gus Dur tidak setuju dengan orang-orang yang ke Ambon bawa senjata dan niatnya berkelahi tapi atas nama jihad. “Mau jihad kek, mau jahit kek. Pokoknya kalau ada yang bawa senjata ke Ambon, musti segera ditangkep,” tegas Gus Dur (hlm.96). Dan “Tuhan itu tidak perlu dibela.”
 Gus Dur itu PKI!” seru beberapa kelompok masyarakat. “Gus Dur itu Wali!” teriak sebagian yang lain. Kejadiannya waktu itu Gus Dur sedang dengan tegas menolak adanya Tap MPR yang tidak memperbolehkan ajaran komunisme di Indonesia. Alasanya jelas: bahwa negeri ini punya prinsip berbeda-beda tetapi tetap satu (Bhinneka Tunggal Ika). Pada tuduhan “antek PKI”, Gus Dur memberikan jawaban “Komunis itu bukan PKI (Partai Komunis Indonesia). Ya, masak kalo liat yang ada di PPPdan nengok gambar ka’bah pada spanduk partai itu, lalu kita langsung menyimpulkan kalo Islam itu ya PPP itu. Jelas ini salah paham total.” Yang dimaksudkan Gus Dur bahwa komunis itu bukan PKI, sebagaimana Islam itu bukan partai Islam. Partai Islam dan Islam jelas beda(hlm.36).ah......sudahlah, itu semua cukup disimpan dalam benak sebagai referensi dalam menyikapi hidup. yang jelas aku sebagai penggemar berat beliau sangat merasa kehilangan. yah....kehilangan satu panutan dalam bergaya hidup dan cara berpikir.....
Di antara cerita tentang Gus Dur yang kontroversial tetapi selalu ada aspek humornya yang intelektual, membuat buku ini memiliki magnet bagi banyak kalangan.



Ketika Gus Dur di Pesantren Tegalrejo: “Semua presiden itu KKN kok. Persiden pertama Kanan Kiri Normal. Presiden kedua Kanan Kiri Nyolong. Presiden ketiga Kecil-Kecil Nekat. Dan presiden keempat, saya sendiri juga diem-diem KKN, alias Kiri Kanan Nuntun.

Dan saat pidato di Jerman dimana hadir juga mantan presiden RI B.J. Habibie: “Pak Karno itu presiden yang negarawan, pak Harto hartawan, pak Habibie ilmuwan, sedangkan saya sendiri wisatawan.”(hlm.73).

Ketika konflik di Ambon terjadi dan Gus Dur tidak setuju dengan orang-orang yang ke Ambon bawa senjata dan niatnya berkelahi tapi atas nama jihad. “Mau jihad kek, mau jahit kek. Pokoknya kalau ada yang bawa senjata ke Ambon, musti segera ditangkep,” tegas Gus Dur(hlm.96). Dan “Tuhan itu tidak perlu dibela.”
Masih banyak hal-hal yang menarik dalam buku ini. Semua tentang Gus Dur dan kehidupan kita dalam konteks bernegara dan bermasyarakat. Dalam upaya membangun budaya masyarakat bangsa Indonesia yang bisa dibanggakan (?) Amin….!

Sosok Gus Dur yang cerdas, mendalam, jenaka (humoris yang intelek), bersahaja, akrab dan terbuka pada semua kalangan, berpihak pada orang kecil, dan mengikuti perkembangan zaman telah membuat Gus Dur tampil sebagai sosok kiyai yang nyentrik dan gaul.

Begitulah Maia Rosyida (penulis buku ini) jatuh hati pada Gus Dur karena gantengnya benar-benar dari inner beauty-nya.
“Semua tulisan di atas tak ada maksud untuk melebih-lebihkan Gus Dur dari yang lain. Melainkan cuma pengin ngasih tau aja, bahwa begitulah contoh ulama yang baik di era yang katanya udah demokratis ini. Contoh ulama yang selalu baca Al-Qur’an dulu sebelum ‘berperang’” tulis Maia dalam lembaran terakhirnya.
Buku yang ditulis dalam bahasa gaul ini memang sangat cocok untuk anak-anak seusia SMP, SMA, bahkan Mahasiswa yang cenderung terjebak dalam formalitas.


Maia Rosyida menyajikan secara sederhana nan lugas tentang kisah seputar Kontroversial Gus Dur yang menjadi pusat perhatian umat Islam dan masyarat Indonesia umumnya. Sosok Gus Dur yang selalu ditunggu ungkapannya, yang selalu sarat dengan makna dan tentunya yang terkemas dengan sense of humor yang tinggi. Inilah yang membuat penulis Maia Rosyida jatuh hati pada Gus Dur.




Doaku semoga Allah SWT akan menempatkannya di tempat yang sebaik-baiknya......Amin

Comments
3 Comments

{ 3 komentar... read them below or Comment }

  1. turut berduka cita juga mas.memang di negeri ini nggak ada tokoh sekritis sekaligus semenggelitik beliau.
    ini adalah sebuah kehilangan besar bagi bangsa ini.
    btw, thank a lot untuk info buku GusDur nya...

    BalasHapus
  2. turut berduka cita atas tokoh bangsa indonesia, semoga di terima di sisinya....

    BalasHapus
  3. Semoga diterima disisiNya dan keluarga yang ditinggalkannya diberi kesabaran... Amn...

    http://bibitjamurtiram.wordpress.com/

    BalasHapus

Google+

Arsip

Copyright 2008 BROCKBOX- Metrominimalist | Template Diutak atik Ngatmow Prawierow