Posted by : ngatmow prawierow 7.06.2010

Asyem.........itu kalimat pertama yang keluar dari mulutku begitu mendengar "harga" masuk sekolah (dalam hal ini SMP) yang kebetulan adekku mendaftar dan diterima disana. Mahal Pisan euy......
Aku jadi sering bertanya dalam hati kecil ini, sebenarnya apa sih yang diharapkan dari pemerintah dalam hal pendidikan di negeri ini ? kok yang terjadi sekarang semua sistem pendidikan terkesan kacau balau dan tidak tertata sedemikian rapi seperti halnya jaman aku sekolah dulu......

Semua hal yang berkaitan dengan dunia pendidikan sekarang ini terkesan serampangan dan banyak "lubang" untuk dicaci maki oleh orang yang memang tidak suka dan sirik......(ini tentu saja tidak berlaku buat aku, sebab istriku guru) hahahaha....

Terus terang aku sering ketawa juga kalau ada seorang pejabat dari depdiknas menjelaskan keunggulan dari sekolah RSBI. Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional. yang pada kenyataannya justru berubah jadi Rintisan Sekolah Bertarif Internasional...ya itu karena biayanya yang sangat mahal (untuk ukuran pegawe negeri seperti aku ini....)

Mari kita telaah lebih mendalam,
RSBI dan SBI, seharusnya dinikmati oleh siswa dari segala lapisan ekonomi.
RSBI dan SBI, seharusnya diberikan perhatian yang lebih, atau bahkan sangat lebih.

Karena dengan output yang lebih baik dalam kualitas pendidikannya, maka sudah seharusnya memberikan rangsangan atau stimulus khusus bagi sekolah yang mempunyai kemampuan lebih menghasilan siswa yang berkualitas tinggi yang ke depannya digunakan sebagai acuan dalam target pencapaian angka keberhasilan pendidikan khususnya dalam pencapaian target nilai dengan standar internasional.
Bukan malah sebaliknya, memberikan beban kepada siswa dan orang tua siswa yang sudah bekerja ekstra keras dalam belajar agar mampu memperoleh kualitas pendidikan yang diharapkan oleh Departemen Pendidikan di mana RSBI dan SBI merupakan sarana yang seharusnya di ANAK EMASkan  agar kualitas pendidikan lebih nyata terlihat dan nyata terserap. Siswa diberikan materi yang lebih, lebih-lebih kemampuan dengan pengantar bahasa inggris yang sampai saat ini masih terbatas pada sebagian kecil siswa yang sudah menguasainya. Orang tua diberikan tangung jawab mengawal anaknya agar lurus dalam menempuh dunia pendidikan di RSBI dan SBI. Selanjutnya, Pemerintah baik Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah Propinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota memberikan fasilitas yang lebih dan bahkan kalau memungkinkan mengcover seluruh biaya pendidikan tanpa terkecuali khususnya sekolah negeri.

RSBI dan SBI, seharusnya dijadikan PROGRAM UTAMA disamping PROGRAM PENDIDIKAN 9 TAHUN. RSBI dan SBI, seharusnya semakin diperluas dan diberikan insentif lebih khususnya sekolah negeri agar semakin banyak sekolah negeri yang termotivasi menuju ke arah kemajuan dunia pendidikan.

Bukan Sebaliknya,
RSBI dan SBI, dikatakan sebagai sekolah mewah.
RSBI dan SBI, dikatakan sebagai sekolah khusus.
RSBI dan SBI, dikatakan sebagai sekolah khusus orang kaya.
RSBI dan SBI, dikatakan sebagai sekolah tanpa tenggang rasa.
RSBI dan SBI, dikatakan sebagai sekolah tanpa kata tidak.
 

Pointnya,
RSBI dan SBI, adalah sarana untuk siswa dengan kemampuan OTAK, dan kemauan MAJU, serta kecakapan LEBIH.
RSBI dan SBI, adalah sarana untuk siswa dengan keunggulan yang LEBIH di segala bidang pendidikan.
RSBI dan SBI, adalah sarana untuk siswa dengan kemampuan ekonomi SEGALA LAPISAN, tanpa mengenal kaya dan kurang mampu.
RSBI dan SBI, adalah sarana untuk siswa berkembang menjadi generasi HANDAL, dengan kemampuan yang lebih.

Arahannya, Pemerintah, Departemen Pendidikan Nasional, SEGERA,
  1. Merevisi aturan yang memperbolehkan sekolah menarik dana dari siswa dan orang tua siswa tanpa terkecuali.
  2. Memberikan priorotas lebih kepada RSBI dan SBI, selain Program Sekolah Gratis 9 Tahun, baik dari segi pembiayaan, segi perluasan sekolah
  3. RSBI dan SBI, dan Pengembangan Sarana dan Prasarana bagi sekolah RSBI dan SBI khususnya sekolah negeri.
  4. Memberikan akses seluas-luasnya kepada siswa dari segala lapisan ekonomi, untuk memperoleh pendidikan yang lebih baik khususnya dengan tingkat RSBI dan SBI agar tercapainya rasa KEADILAN dan KESETARAAN demi rasa KEMANUSIAAN.
  5. Memberikan Rangsangan dan Stimulus khususnya bagi sekolah yang mempunyai prestasi lebih termasuk RSBI dan SBI agar perkembangan sekolah dengan tingkatan RSBI dan SBI semakin meluas dan dapat dirasakan oleh seluruh siswa yang pada akhirnya memungkinkan upaya pemerintah meraih target tingkat pendidikan di tingkat internasional semakin jelas dan nyata.

Akhirnya, Tanpa mengurangi rasa hormat atas segala upaya yang telah dilaksanakan, maka bersama ini bersama hati bersama nurani bersama kebesaran hati, agar upaya pendidikan yang lebih merata, lebih merakyat, lebih terencana, dan lebih berkesinambungan, segera lakukan segala upaya agar pendidikan yang saat ini sudah semakin maju dengan pesat, semakin berkembang khususnya dengan tingakatan RSBI dan SBI.

Sehingga DILEMA dan PERMASALAHAN yang dirasakan sebagian besar masyarakat khususnya yang kurang mampu akan terkikis habis demi rasa keadilan dan kesetaraan demi kemanusian.

Sumber : www.mandikdasmen.depdiknas.go.id dan www.antaranews.com

Comments
13 Comments

{ 13 komentar... read them below or Comment }

  1. :j: bwetul kang....tumben rika madan serius ngomonge....stuju banget kue, wong tanggaku be dadi ra sida daftar S*P 1 gara2 ana biaya macem2 tur larang meng ngarepe.... :c:

    BalasHapus
  2. oke saya dukunk..............oke ra papa aq tak bercita2 dadi pak guru hix hix hix

    BalasHapus
  3. Dadi guru kue very well pul.ra bs disalahna nek soal iki.tp sg perlu didungkar kue sistem pendidikane n wong2 sg ng mburine sistem kue...nek perlu pemerintah pusat mbalekna aturan pendidikan dadi ky mbiyen jaman ny sekolah.lewih joss

    BalasHapus
  4. Pak W... nunut ngritik... mbok siswa dipinjami buku gratis trus guru2ne yo nganggo buku kue... ora perlu LKS ato buku produksi erlangga dsb... ujung2e nggo bisnis tok! trus annger taon ajaran ganti bukune yo ganti lha system opo kiye? misal buku geografi... taon iki ibukota USA neng Washington DC... opo taon ngarep ganti neng New York po? wong yo ... Lihat Selengkapnyaisine ke podo wae mung tata letak karo soal2e sing diganti kok kudu ganti buku anyar... nyong seneng jaman dewek sekolah neng SMA 1 egen ono guru sing nganggo buku paket... nek jaman SMP 1 lha nyong sengit karo guru boso jowo sing mengharuskan tiap siswa ngadep buku cetak dewek2... entah tuku entah njilih! lha bukane nek barengan ke malah iso diskusi?! lgan nek ora mampu tuku/ ora ono sing nyilihi njuk prige?
    nek soal SBI nyong ra patiyo ngerti... tp mboan kuwe nggo anak2 sing IQne diatas rata2 ho oh si? terlepas dr soal tingginya biaya dll... tp nyong mendukung nek anak dng IQ diatas rata2 sekolahe ora disamaken karo liyane... mesake bocahe ora iso berkembang sesuai kemampuannya...

    BalasHapus
  5. @ gondronk : wokeh ndrong....kenyataan di lapangan kurikulum ,cara mengajar dan soal ujian nggo siswa R/SBI karo sing ora masih sama kok.nggak ada perbedaan.
    kue sing dadi keluhan orang tua,wali dan masyarakat pemerhati pendidikan.SEMUA HAL YANG TERKAIT DENGAN SISTEM PENDIDIKAN KITA TERNYATA BELUM SIAP DAN MASIH TERLALU DIPAKSAKAN nggo hal2 kue........coba cek deh neng berita2 koran.....

    BalasHapus
  6. halah nek ngono yo mung nggo bisnis tok brarti... lgan nek pengantare in english opo gurune wes bener le pronounce english words? wes bener grammar-e? nek ora yo malah rusak cah2e...
    eh siji maning ke unek2ke nyong... kok siki sitik2 les sih? gen SD wae les... bahkan TK wae les... nek emang pejaranan dr guru di sekolah ke dirasa kurang ha yo mbok ... Lihat Selengkapnyasisan ra sah sekolah... les wae seko esuk tekan sore senen tekan setu...
    nek dibentuknya SBI ke nggo cah2 IQ diatas rata2 ben njuk ora kudu sekolah bareng karo sing IQne biasa wae... njuk ben sing IQ biasa kuwi ora kudu lesssss... lha ngono kuwi tak dukung...
    sori yo karo nesu2 ke soale nyong kerep dicurhati ttg biaya sekolah tinggi plus guru2ne do menyarankan les dan les dan les!

    BalasHapus
  7. hehehehe...sante bu gondrong......ini memang tempanya caci maki n saling puji kok......wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  8. yap bener iku......kaya nang sd 1 xxxxxxx sekolahe gratis mbarang bukune ndrendel ae....pada ae lombo
    8-}

    BalasHapus
  9. nyong horong iso sante ke pak... ono maning ke unek2ke nyong... sori yo kakeyan hehehe...
    apa yg jd standar ke-international-an SBI? sekolah di negara2 maju aja beda2. di singapore, di jepang, di belanda... kabeh beda2... ato jgn2 standartnya pake standart international school yg ada di indonesia? yg bayarnya in USD?? yg gurunya mesti fasih ... Lihat Selengkapnyaberbahasa inggris??
    lha wong international school di Indonesia itu jg jauh beda ma sekolah2 di negara maju kok... contohnya nih soal antar jemput... anak2 di international school gak ada kali ya yg gak dijemput sopir n pembantu... tas aja dibawain... lha klo di jepang anak sd udah mandiri, pulang pergi sendiri...
    trus nih berdasarken cerita temen yg jd guru di international school di jkt... krn mereka anak2 org kaya yg udah bayar begitu mahal untuk sekolah jd dikit2 protes... contoh pas listrik mati, AC mati... protes kepanasan! protes tok! ora ono inisiatif buka jendela... blm lg segudang alasan untuk protes gak mau mengerjakan PR... apa siswa2 kita mau dibikin kyk mereka?

    BalasHapus
  10. ‎@bu gondrong:ambekan sek ndrong...tenang...o ya enyong dewe yo ra patio mudeng karpo konsep sekolah internasional nang indonesia,promosine sih menggunakan pengantar 2 bahasa,inggris n indonesia,tp nyatane koncone enyong sing dadi guru nang sekolah bertaraf internasinal kuwi bahasa inggrise karo enyong 11 12..hehehehehe
    tapi sing marake enyong geli ... Lihat Selengkapnyapas ono program sekolah gratis,tapi ono wae sing dipungut biaya,seko buku nganti seragam,sing nek ditotal luwih larang timbang biaya kuliahe enyong....
    ono satu hal sing rodo ngganjel,ngopo saiki seragam ki akeh jenise,ono sing seragam nggo identitas sekolah dsb....
    nek menurutq sah2 aj mau fashion show antar sekolah,tapi mbok y fokus dulu ke pendidikanny,jadi anak ke sekolah itu bener2 dapat ilmu full paket....biar ga usah pake les ini n itu,toh belajar itu bukan melulu ttg mata pelajaran,saat anak bermain juga merupakan pembelajaran hidup...tp piye anak sempat belajar,nek bar sekolah langsung les nganti jam 9 bengi????

    BalasHapus
  11. ember bu anik nyong yo heran kpn kae bali wsb kok cah SMP 1 nganggo acara batikan mbarang... wes ora setuju nek seragam dimacem2 eeee... malah nganggo akal2an golek bahan sing ora ono neng toko disekitar dadi kudu tuku seko sekolah.
    setuju jg soal anak belajar dr permainan... lgan kan mesake nek cilik2 wes dijejeli ilmu2 sing horong mesti kanggo nggo mengko2ne...
    siji maning... nyong plg sebel ono acara hafalan! nganti pasal2 UUD yo dihafal! jannnn...

    BalasHapus
  12. Pengertian guru jaman siki sedikit mengalami prbhn karo jaman mbiyen..nek siki guru adlh sebuah profesi.yg hadir,ngajar,trm gaji.nek mbiyen adlh sebuah pengabdian,bnr2 seorg pahlawan tnp tanda jasa...

    BalasHapus
  13. bwetul mas eko.......anda benar !!!
    saiki pengabdian wis berubah dadi sebuah "penyempatan" nggo golet dana tambahan...padahal wis gajian.......kan melas sing kaya nyonk kie, wis gaweane tekan mbengi kadang malah tengah wengi gajine ajeg wae......tambahan lemburan kadang wae sih kena potongan.......nasib.....nasib......
    untung bojone guru.......madan mending wkwkwkwkwk

    BalasHapus

Google+

Arsip

Copyright 2008 BROCKBOX- Metrominimalist | Template Diutak atik Ngatmow Prawierow