Naik Gunung Prau (lagi)

Setelah sekian lama pasif dan seakan mendekati pensiun, akhirnya saya kembali lagi memberanikan diri untuk menggendong tas ransel berjalan nanjak beberapa jam dengan menahan dingin khas naik gunung.

Yes ........saya naik gunung gaesss.....

Dan kali ini kembali ke gunung prau lagi.........
Sebab selain saya pikir bahwa naik gunung isi masih ramah sama pendaki uzur, ramah kepada dengkul kaki, juga Gunung Prau memang selalu ngangenin...... Sekali kita naik, perasaan pingin naik ke sini akan seterusnya menghantui jiwa raga dan pikiran.....halah......


Pada pendakian kali ini saya dan teman teman naik lewat jalur yang belum pernah kami lalui. Yaitu jalur pendakian Dwarawati. Dinamakan demikian karena lokasi start awalnya adalah persis di sebelah Candi Dwarawati Dieng. Berdasarkan informasi, kondisi umum jalur ini nggak begitu ramai dilewati temen temen pendaki. Sebab rata rata mereka lebih suka lewat jalur Patak Banteng dan Jalur SMP Dieng yang sudah familiar (meskipun sebenernya rute yang dilewati lebih ekstrim). 

Jalur Dwarawati menurut saya yang berbodi bulat ini ga begitu berat (sebab memang dari awal sudah request dipilihkan alternatif jalur pendakian yang ramah mbah mbah......... hahahaha........) dan secara otomatis akan terasa sangat tidak menantang alias mudah banget buat yang berbodi slim dan ringan. Secara jarak tempuh sih memang cukup lumayan, dari posisi start di sebelah Candi kita akan berjalan nanjak sejauh kurang lebih 2 kilometer dengan kondisi jalan yang banyak "bonus" alias cukup landai dan tidak begitu menguras  tenaga. 

Tapi jangan terlalu percaya pada saya semudah itu kisanak ........ sebab saya sendiri mengalami kondisi 10ss alias 10 steps stop aliasnya lagi setiap sepuluh langkah saya berhenti untuk mengatur nafas ....... hehehehe.....

Menurut info yang beredar luas, waktu tempuh untuk mencapai puncak Prau melalui jalur ini adalah 2-3 jam saja (itu pun sudah dihitung perjalanan orang orang berkelebihan macam saya). sementara untuk jalur pendakian via Patak Banteng jauh lebih cepat namun dengan tingkat kesulitan dan trekking yang lebih berat pula. 

Tapi kedua jalur ini beda puncak lho sodara sodara .......

lho kok ?

Yes...... Gunung Prau punya 2 puncak utama dengan pemandangan yang sama sama menawan dan sulit terlupakan. halah.....
Jalur pendakian via Dieng punya puncak sendiri dengan view ke arah selatan dan barat (sangat bagus untuk memotret sunset), sedangkan Jalur pendakian via Patak Banteng punya puncak dengan view menghadap Timur persis ke arah deretan gunung eksotis seperti Sindoro, Sumbing, Kembang bahkan Merbabu dan Lawu. Spot Sunrise dong....... Yes....betul sekali.......


Bisa dilihat di peta, jarak dari Puncak 1 dan Puncak dua sekitar 1,45 kilometer, dengan trek sangat landai bahkan cenderung datar  dan waktu tempuh yang dibutuhkan pun hanya sekitar 45 - 60 menit. Sebab kita akan berjalan di sebuah padang rumput yang dinamakan Telaga wurung (Telaga Gagal). 

Lokasi ini sangat asik sodara sodara..... bayangin aja, kita berada di sebuah padang rumput yang luas dengan bukit penuh rumput berembun es ga begitu tinggi mengapit di sisi kanan dan kiri...... sunyi, sepi dan syahdu..... tapi juga ngeri ..........apalagi kalau ditambah berimajinasi hihihi............. 

saya saja sampai membayangkan kalau tempat ini digunakan untuk shooting film kolosal dimana perang besar terjadi dan komandan dari kedua pihak hanya memandang pasukan mereka saling bantai dari kedua bukit yang mengapitnya..... amazing pokoknya......

Pas perjalanan turun, setelah Pos 3 dan puncak menara, ada satu tempat yang sangat khas dengan Gunung Prau dan menjadi favorit para pendaki. Yaitu lokasi dimana hutan Cemara dengan akar pohon  muncul di permukaan tanah dan membentuk tekstur sangat menarik karena saling mengikat satu sama lain di permukaan tanah, lengkap dengan lumut khas ketinggiannya. 
(Kalo di jalur ini) tempat itu dinamakan "Akar Cinta"

Kenapa akar cinta?
Menurut Mas Demang Dieng, Aryadi, tempat itu dinamakan akar cinta karena akar akar di lokasi itu saling terjalin satu sama lain dan lokasinya yang menyajikan pemandangan yang sangat indah. Cocok untuk bercinta....... ehhh.........

By The Way,  sesuai dengan rumus para pendaki, waktu tempuh untuk turun adalah 1/3 dari waktu tempuh untuk naik, perjalanan turun lewat jalur ini hanya 1 jam saja sodara sodara.......
Cepet ya ? padahal jalannya pelan pelan dan menyesuaikan dengan kondisi badan. Bulat........ takut jatuh dan menggelinding turun hehehe......

Pengen nyoba kan ? Sok atuh..... kapan mau naik ke sini ?
Tapi mohon sabar ya ..... nunggu pandeminya bubar..... hehehe......







6.21.2020
Posted by ngatmow

The Physician, film bagus tapi ..............

Sudah sejak lama Timur Tengah menjadi sasaran subjek yang menarik untuk diceritakan, banyak syair–syair maupun lukisan–lukisan tentang kawasan tersebut lahir dari seniman Barat. Semenjak munculnya media perfilman di kalangan Amerika dan Eropa, Timur Tengah semakin terekspos dan eksotisme daerah itu tersebar ke seluruh dunia. Pada bagian ini peneliti merasa penting untuk menyajikan beberapa contoh film-film yang mengandung unsur orientalisme. 

Di wilayah Timur Tengah kita bisa dapatkan Film Aladdin (1992), sebuah film kartun produksi Disney Film yang mengkisahkan percintaan antara pemuda miskin (Aladdin) dengan putri raja (Jasmine). Penggambaran Timur Tengah sebagai daerah yang irrasional terlihat manakala perjuangan Aladdin dalam mendapatkan cinta Jasmine dibantu dengan sosok jin. Pengenalan singkat tentang Timur Tengah digambarkan dengan pemandangan gurun, unta–unta dan penyembur api yang menghibur beberapa orang di pinggir jalan serta pertunjukkan ular kobra yang menari dengan seruling. Sementara keadaan sosial di daerah ini digambarkan sebagai kekerasan dan konflik adalah hal yang biasa. Pedang merupakan simbol yang melekat dengan Timur Tengah. Sosok yang kejam ditampilkan dengan orang kulit berwarna, mental pedagang Arab yang serakah dan penguasa/raja/sultan diwakilkan dengan sosok yang gendut, kekanak-kanakan, dan naif.

Bahkan boleh dipercaya atau tidak, Karya sinematografi barat tentang seorang tokoh di Timur Tengah selalu merupakan tafsiran alias pemahaman tanpa kajian mendalam saja. Sebab terkadang ceritanya tak melulu sealur dengan buku-buku yang dianggap otoritatif tentang tokoh tersebut. Sebagai contoh adalah gambaran tentang seorang ilmuwan muslim abad 11, Ibnu Sina (Avicenna),  dalam film The Physician ( produksi tahun 2013), yang setidaknya merefleksikan tafsir atas kehidupan sang tabib dari Isfahan, serta konteks dimana ia hidup. Dan yang pasti, banyak sekuel yang memang menunjukkan tidak akuratnya sejarah dalam film semi historic ini.

Film The Physician merupakan film berjenis petualangan/drama/sejarah yang dirilis pada 25 Desember 2013. Film ini berasal dari Jerman yang diadaptasi dari novel bestseller karya Noah Gordon dengan judul Der Medicus (1999). Situs betafilm mencatat bahwa novel tersebut laku hingga 21 juta kopi diseluruh dunia (The Physician, n.d.). Novel tersebut berhasil menarik minat masyarakat Eropa dan selalu habis terjual terutama di Jerman dan Spanyol dan dinominasikan sebagai "Ten Most Loved Books of All Time" dalam Madrid Book Fair (Noah Gordon awards and honors, n.d.)

Disutradarai oleh Philipp Stölzl, seorang berkebangsaan Jerman. Film berbahasa Inggris yang berdurasi 150 menit ini mendapatkan pendapatan besar dengan hasil perjualan box office mencapai 57,284,237 juta Dollar, serta menyabet Gambar 6 Poster film The Physician (Sumber: imdb.com) 39 penghargaan Bogey Award dari jumlah penonton yang mampu menarik 1 juta pengunjung dalam waktu 10 hari. Film ini juga mendapatkan 5 nominasi emas dalam German Film Award 2014 sebagai sinematografi terbaik, desain produksi terbaik, desain kostum terbaik, tata rias terbaik, dan tata suara terbaik. 

Produksi film The Physician berlangsung selama empat bulan antara Juni 2012 hingga September 2012 dan menghabiskan biaya hingga 36 juta Dollar. Lokasi produksi dilakukan di Maroko dan Jerman serta menggunakan studio MMC Studios, Cologne di North Rhine-Westphalia yang berbasis di Jerman untuk memberi sentuhan kemegahan kota Isfahan dan landscape Timur Tengah dengan setting abad ke-11. Bercerita ketika Eropa masih mengalami zaman kegelapan (dark ages), belum ada ahli medis, sementara para pengobat abad ke-11 pada saat itu disebut sebagai tukang cukur (barber), mereka mempromosikan diri mereka dapat menangani kelainan yang ada dipermukaan seperti mengobati kutil, mencabut gigi, reposisi tulang, amputasi, bekam dengan lintah dan menjadikan kencing Kuda sebagai tonik. 

Disamping itu hiduplah Robert Cole (Tom Payne) yang sudah lama akrab dengan kemiskinan karena ditinggal mati oleh ayahnya, sementara ibunya mengidap penyakit serius pada perut (Thypus) dan kemudian meninggal dunia pada saat ia masih kecil karena tidak memperoleh pertolongan yang layak. Menyaksikan itu, Robert Cole memutuskan untuk mencari penyebab & cara menyembuhkan penyakit tersebut serta bertekad untuk mencegah kematian. Ia kemudian memohon kepada seorang tukang cukur (Stellan Skarsgård) untuk ikut berkeliling bersama 40 pedatinya berkelana dari kota ke kota membantunya menjajakan obat. Rob pun diasuh olehnya dan menjadi asisten dalam melakukan segala tindakan pengobatan didalam kamar pedati. Namun pekerjaan sebagai barber tersebut ditentang oleh Gereja karena dituduh menggunakan ilmu hitam. Ajaran Gereja menilai bahwa hanya dengan kuasa Tuhan penyakit dapat disembuhkan, walaupun pihak Gereja tidak mampu memberikan solusi dan pengobatan. 

Ketika Rob tumbuh dewasa, penglihatan ayah angkatnya mengalami gangguan. Ia kemudian mengantarkan sang barber tersebut untuk melakukan operasi katarak kepada para tabib Yahudi. Robert pun merasa takjub melihat kecanggihan alat operasi yang digunakan dan mencari informasi berasal dari mana pengetahuan ilmu medis itu. Sejak dini Robert memang menunjukkan minatnya yang tinggi terhadap dunia pengobatan. Tabib Yahudi itu kemudian menyarankan ia untuk pergi ke suatu daerah yang amat jauh dari London, yaitu Isfahan. 

Dalam film ini kita bisa melihat bagaimana peradaban Timur Tengah tergambar dalam dialog berikut :
 
Tabib : “tabib terbaik sedunia mengajarkanku disana, Ibnu Sina, tak seorang pun di dunia yang sebanding dengan kebijaksanaannya, ia dapat menyembuhkan segala macam penyakit”. 
Rob : “Berapa lama untuk sampai kesana?”. 
Tabib : “Lebih dari setahun. Kau harus pergi ke pantai Selatan Inggris, menyebrangi selat melalui Prancis dan naik kapal berlayar mengelilingi pantai Barat Afrika, kemudian sampai ke Mesir. Disana.. kau akan dibunuh”. 
Rob : “Kenapa?”. 
Tabib : “Permulaan dunia Muslim. Arabia dan Persia. Orang Kristen dilarang untuk pergi kesana. Mereka hanya mentolerir orang Yahudi. Maaf, kau percaya pada Tuhan yang salah”.

Menyadari dokter terbaik bernama Ibnu Sina berada dibelahan dunia lain dan penuh risiko, ia tetap bertekad pergi kesana dan menganggap inilah satusatunya cara untuk mempelajari ilmu medis. Sesampainya di Mesir Robert Cole melakukan sunat secara mandiri agar bisa bergabung dan diterima komunitas Yahudi, kemudian menukar namanya menjadi Jesse bin Benjamin. 

Dalam perjalanan menuju Isfahan bersama dengan rombongan iringan unta, Robert Cole bertemu dengan Rebecca (Emma Rigby), seorang wanita Yahudi yang menarik hatinya. Namun mereka menghadapi badai gurun yang dahsyat hingga mereka terpisah dan sebagian besar diantaranya mati terkubur pasir. 

Saat Rob tiba di Ishafan, Persia. Ia terkesima melihat penataan kota yang amat maju, menara-menaranya menjulang tinggi, Arsitektur yang begitu megah dengan dinding-dinding gedung berhiaskan kaligrafi yang indah. Ishafan digambarkan bermandikan cahaya, bertabur kembang api dan aktivitas kota yang disesaki oleh perdagangan dan perniagaan. Saat itu pula Ia bertemu iring-iringan khalifah Shah (Olivier Martinez) melintas bersama tentaranya. khalifah digambarkan sosok yang gagah, pemberani, petarung buas di medan perang, otoriter terhadap kedudukannya namun amat menghargai toleransi kebebasan beragama dan menjunjung ilmu pengetahuan. 

Dengan penampilan lusuh dan tidak membawa barang berharga, Rob Cole sempat ditolak secara kasar oleh pihak Madrasah, Davout Hosein (Fahri Ogun) untuk berguru kepada Ibnu Sina hingga ia tersungkur dan tidak sadarkan diri ditengah kerumunan warga Isfahan. Penolakan tersebut cenderung rasis karena ungkapan kasar yang diberikan ketua Madrasah kepada Robert Cole mengatakan bahwa ia tidak mau menerima seorang Yahudi yang bau, miskin dan penipu. Hal tersebut seolah menampilkan bahwa ketika Muslim berkuasa memiliki sikap yang bengis. 

Dengan nasib baik yang dimilikinya, Robert Cole ditolong oleh Ibnu Sina dan diobati luka–lukanya. Ia kemudian diterima untuk belajar di madrasah tanpa syarat dan memiliki dua orang sahabat, seorang Yahudi bernama Mirdin (Michael Marcus), dan seorang Muslim pemalas bernama Karim (Elyas M‘barek). Ada satu adegan dimana saya sempat berpikir agak keras dengan segala keterbatasan otak. yaitu adegan dimana Rob menanyakan apa yang digunakan oleh Ibnu Sina untuk mengobatinya.
“Dengan salep getah Poppy [opium/papaver somniferum],” kata Ibnu Sina. 

But wait...... jaman itu disana sudah ada opium ???  emmm.........


Dengan kepolosan dan rasa keingintahuannya yang sangat tinggi itulah Robert Cole kemudian berkembang menjadi murid teladan Ibnu Sina yang cepat tanggap bersemangat dalam belajar dibanding murid yang lain. Selain ilmu pengobatan, ia juga mempelajari Filsafat dan Astronomi. Kepribadian Ibnu Sina yang bijak dan selalu berpikiran optimis diceritakan dengan bagaimana ia berpesan kepada para mahasiswanya untuk selalu memperlakukan pasien dengan baik. 
Sebagai informasi saja, di Madrasah milik Ibnu Sina terdapat perpustakaan yang menghimpun warisan kekayaan ilmu kedokteran dari Yunani kuno. Fakultas kedokteran tersebut diisi oleh beragam pelajar dari mancanegara, ras maupun agama. Ruang pembelajaran juga terintegrasi dengan ruang perawatan pasien sebagaimana model rumah sakit modern. Fasilitas lainnya yaitu terdapat gudang penyimpanan obat dan alat medis, hingga pendingin untuk membuat es. Film ini menggambarkan secara jujur bahwa bahasa pengantar ilmiah di dunia pengetahuan pada saat itu menggunakan bahasa Arab. Terlihat dari kitab–kitab dan gulungan yang dipelajari oleh murid–murid Ibnu Sina menggunakan bahasa Arab sebagai lingua franca.

Banyak pelajaran moral yang dipelajari Rob dari Ibnu Sina, Ibnu Sina tak hanya mengajarkan soal teknis pengobatan dan kedokteran. Lebih dari itu, ia juga membekali murid-muridnya tentang etika penyembuhan. Kata Ibnu Sina, “untuk mengobati suatu penyakit, perlakukan dengan baik orang yang menderita.” Oleh sebab itulah pada saat setiap akan memulai pengobatan terhadap pasien-pasiennya, Ibnu Sina selalu mengatakan, 

“namaku Ibnu Sina… Dengan izinmu, aku akan merawatmu.”

Kisah film ini juga dibumbui perseteruan antara suku bani Seljuk yang hidup nomaden dan liar dipadang gurun. Mereka bersekutu dengan para Mullah atau sekelompok Islam fanatik “yang kaku” dalam memahami agama untuk melawan Kekhilafahan Shah yang dianggap terlalu liberal. Pemimpin Bani Seljuk tersebut mengirim “bom biologis” berupa penderita penyakit pes (pada waktu itu diceritakan disebut sebagai black death)  ke kota Isfahan sebagai balasan atas kematian puteranya yang dipenggal oleh Shah. Wabah tersebut menyebabkan kegemparan dan kematian bagi kota Ishafan. Ibnu Sina meminta evakuasi seluruh penduduk, namun Shah menolaknya. 

Ibnu Sina memutuskan bersama mahasiswanya bereksperimen mencari pengobatan terhadap wabah yang terjadi meski resiko yang dihadapi mereka adalah kematian. Mereka disibukkan merawat banyaknya pasien yang tak kunjung henti. Seluruh bagian kota dipenuhi penyakit dan banyak warga mengisolir diri dengan menembok pintu rumahnya atau pergi meninggalkan kota Ishafan.  

Kalau dipikir lagi, ini mirip dengan kita yang sedang berjuang melawan Covid19 lho....... #dirumahsaja hehehe................

Adegan akhir melawan wabah tersebut, kerja kerasnya menemukan jawaban bahwa penularan wabah dapat diputus dengan membasmi vektor penyakit yakni tikus. 

Selain bumbu politik, film ini juga diselingi tarikan antara dogma agama dan ilmu pengetahuan. Ini tersaji misalnya dalam kasus otopsi mayat. Diantara pasien Ibnu Sina ada seorang penganut Zoroaster bernama Qasim yang kebetulan dirawat Rob. 
Sekedar informasi, Filosofi agama Zoroaster berbeda dengan agama Samawi (Yahudi, Nasrani dan Islam) tentang kebangkitan. Qasim berwasiat pada Rob apabila ia mati, ia meminta tubuhnya diletakkan di atas menara agar bisa dimakan burung pemakan bangkai. Dengan demikian jiwanya terbebas. 

“Ketika aku pergi, bawa tubuhku ke meneara dan biarkan dimakan burung… Penganut Zoroaster meninggalkan tubuh mereka ke burung bangkai. Mereka membersihkan jiwa kita dari materi tetap,”
 
Kesempatan emas itu tak disia-siakan Robert Cole, segera ia membawa jenazah Qasim dan membelahnya secara diam–diam di gudang penyimpanan obat untuk mempelajari organ dalam yang ada di dada dan rongga perut. Rob melukis organ-organ itu sebagaimana gambar ilustrasi anatomi manusia sekarang ini.  

Rupanya, apa yang dilakukan oleh Jesse diketahui Davout yang sedari awal memang tidak suka terhadap Jesse termasuk Ibnu Sina. Keduanya ditangkap dengan tuduhan melakukan pencurian mayat sebagai obyek penelitian, Ibnu Sina juga terseret ke dalam penjara dan keduanya dijatuhi hukuman mati. Dikisahkan pada era tersebut bahwa perilaku membedah tubuh manusia adalah pelanggaran tingkat tinggi dalam agama. Dalam masa penahanan, Ibnu Sina dan Robert Cole berdiskusi tentang apa yang sebenarnya ada didalam rongga tubuh manusia. Robert Cole kemudian menceritakan dan bahkan mengajarkan Ibnu Sina tentang pencernaan dan sirkulasi darah. 

Disaat yang sama Shah mengalami sakit perut kronis ketika dinasti Kekhilafahan yang ia pimpin dikepung dalam perang oleh para Mullah didalam kotanya dan Bani Seljuk dari luar. Untuk mengembalikan kondisinya, ia menggagalkan eksekusi mati yang dibuat para Mullah kepada Robert Cole beserta Ibnu Sina dan membawanya ke istana untuk melakukan operasi pengangkatan usus buntu dari dalam perutnya. Robert Cole dibantu Ibnu Sina beserta Mirdin berhasil melakukan operasi pertama kali dalam sejarah. 

Film kemudian ditutup dengan kekalahan Khalifah Shah melawan para Mullah yang bersekutu dengan Bani Seljuk, seluruh rakyat Isfahan mengungsi dan seluruh isi perpustakaan milik Ibnu Sina hancur terbakar karena perang. Pada akhir adegan Ibnu Sina mengalami putus asa melihat kehancuran tersebut dan mengakhiri hidupnya dengan minum racun. Sebelum kematiannya ia mewariskan kitab terpenting dalam ilmu medis (mungkin kitab itulah cikal bakal Buku The Cannon Of Medicine  yang kemudian menjadi buku kedokteran pertama dunia) kepada murid kesayangannya Robert Cole untuk dipelajari, koreksi kesalahannya, dan sebarluaskan pengetahuan tersebut ke dunia ketika ia bawa pulang ke London.

The End

---------------------------------------------------------------------



Sedikit membahas film yang sebenernya sangat menarik ini, ada dua sikap yang bisa diambil. 
Pertama, apologetik. Kedua, kritis

Apologetik disini  dalam artian mencoba untuk bertahan bahwa perlu koreksi total karena tidak sesuai dengan “sejarah resmi,” sementara yang kritis dimaksudkan mengambil moral cerita yang dihadirkan sembari mencari rujukan lain sebagai opini alternatif.

oke mari kita bahas ............


Ibnu Sina atau Abu ‘Ali al-Husain ibn ‘Abd-Allah ibn Hasan ibn ‘Ali ibn Sina, lahir pada 23 Agustus 980 atau Safar, 370 H di sebuah wilayah dekat Bukhara yang disebut Kharmaithan atau Afshana. Kini, wilayah tersebut masuk dalam administrasi Negara Uzbekistan. Hari lahirnya diperingati sebagai Hari Kedokteran di Iran. Ayah Ibnu Sina, seorang pimpinan lokal di Afshana tidak terlampau jelas asalnya Arab, Turki atau Persia. Ibunya, Setareh, adalah orang Persia.

Pembentukan keilmuan Ibnu Sina dimulai ketika keluarganya pindah ke Bukhara. Ia belajar tak hanya tentang agama, tapi juga filsafat, aritmetika dan geometri. Ali Abdullah Nateli, seorang yang sangat memahami filsafat, suatu hari datang ke Bukhara. Ayah Ibnu Sina mengajaknya ke rumah mereka dan meminta Nateli mengajari Ibnu Sina.

Bersama Natelli, Ibnu Sina belajar logika dasar untuk membaca Eisagoge karyanya Porphyry, Euclid, dan Almagest-nya Ptolemeus. Selain itu, karya Plato dan Aristoteles juga ia lahap. Pikiran-pikiran Peripatetik dan Stoik dalam tulisan Ibnu Sina banyak berasal dari sumber ini. Dari sini, Ibnu Sina mulai merambah ilmu kedokteran. Kehidupan Ibnu Sina di Bukhara berlangsung hingga 999. Ia kemudian meninggalkan Bukhara menuju Gorganj dan tinggal disana hingga 1012. Dari Gorganj ia pindah ke Jorjan (1013), Ray (1015), Hamadan (1024) dan Isfahan (1037). Di Isfahan inilah Ibnu Sina bekerja dan kerap mendapat pujian dari Ad-Daula. Dalam perjalanan ke Hamadan, Ibnu Sina meninggal dan dimakamkan disana pada Juni atau Juli tahun 1037 dalam usia 58 tahun.

Biografi ini sekaligus membedakannya dengan cerita dalam The Physician. Di film itu, Ibnu Sina digambarkan meninggal di madrasahnya dengan cara meminum racun setelah kekuasaan Seljuk menguasai Persia. Cerita tentang posisi Ibnu Sina dalam pemerintahan Ad-Daulah dari Dinasti Ali Buyeh juga agak sedikit berbeda dengan yang tersaji di buku sejarah. Dalam film digambarkan Ibnu Sina dan istana itu agak sedikit berjarak, tapi dalam buku sejarah, Ibnu Sina adalah bagian integral dari istana.

Nah lho..........

Oke lanjut ...........

Saya mencoba untuk tidak bersikap apologetik dan mencari “kuasa pengetahuan” dalam film ini. Meski harus diakui, media film banyak digunakan untuk menunjukan superioritas sebuah kelompok atas golongan lainnya. 

Terlepas dari akurasi penggambaran cerita yang tak sebangun dengan narasi sejarahnya, ada beberapa hal ingin saya amini dari The Physician. 

Pertama, film ini dengan cukup terbuka menunjukkan bahwa peradaban Islam mengalami zaman keemasannya serta seorang Ibnu Sina yang berkontribusi besar dalam dunia kedokteran dunia. Disamping itu film ini tidak terjebak dalam bias barat yang selalu menganggap bahwa dunia timur sebagai bangsa yang tenggelam dalam kegelapan, kebodohan, keterbelakangan dan secara jujur justru menceritakan bahwa dunia baratlah yang pada saat itu sedang mengalami masa suram.

“The Arabs contributed a high sense of mission; the Persians their culture and sense of history; the Christian Syriacs their linguistic versatility; the Harranians their Hellenistic heritage and the Indians their ancient lore.”

Kedua, kejayaan peradaban Islam tak lepas dari keterbukaan dalam menerima produk kebudayaan lain. Bacaan Ibnu Sina yang kuat terhadap karya pemikir Yunani, menjadi salah satu faktor pendorong lahirnya era emas peradaban Islam. Itu diperkuat dengan harmoni yang muncul diantara pemeluk agama yang berbeda. Pemikiran berkembang pesat. Karena pikiran cemerlang itulah peradaban menjadi maju. Iran, meminjam istilahnya Axworthy (2008), menjadi “empire of the mind.

Ketiga, perselingkuhan antara agama dan politik kerap menjatuhkan wibawa kelompok agama itu sendiri. Di bagian akhir, ada adegan dimana pemimpin Mullah bersimpuh di hadapan tentara Seljuk sebagai bukti penerimaan mereka terhadap pemimpin baru. Itu sekaligus menggambarkan betapa klaim keagamaan yang digunakan untuk maksud politik malah menggiring munculnya despotisme baru. Dan jujur saja, bukankah itu juga sedang terjadi sekarang ini ?

Ah entahlah.....
yang jelas, secara sinematografi film ini menarik namun dengan isi cerita di dalamnya yang perlu dicerna berkali kali lagi.  


*dari berbagai sumber
6.01.2020
Posted by ngatmow

Gitaris Fingerstyle kelas dunia asli Indonesia : Alip_Ba_Ta_

Apa yang ada di pikiran kita kalau denger kata Youtuber ?
Pasti macem macem......mungkin ada yang langsung keinget Ferdian Paleka yang kemarin sempat menghebohkan jagad maya dengan pank sampahnya, atau inget nyanyi nyanyi asik diiringi gitar akustik plus suara khasnya mas Felix Irwan dari Yogyakarta,  Cap Tikus dari timur sana yang selalu bikin tiktok reaction, Estechmedia yang selalu membahas teknologi terbaru, atau bebeb Adella Wulandari si embak ayu Semarangan yang berlogat jawa medok dan suka mengumpat, atau mungkin ada juga yang ingetnya Gamer Kimi Hime yang selalu bisa bikin seger mata karena semangka !!!

eh.....

Nah sekarang kalau ditanya,  pernah denger nama Alip_ba_ta ?
Belum ?

Hemm.... Lalu apa gunanya kalian bukain Youtube tiap hari kisanak ? ngintipin si Berli sama konten absurd macam MV yang sukanya bikin tegang si Joni.....??? hahahaha.....

Btw, wajar sih kalau bagi sebagian orang yang memiliki "minat" yang lain di dunia Youtube kalau ga kenal nama Alip Ba Ta. Sebab dia sama sekali beda dengan artis artis Youtube lainnya. Padahal dia saat ini menjadi salah satu gitaris yang disegani se antero jagad raya lho......

For Your Info gan, Alief Gustakhiyat atau lebih dikenal dengan nama Alip Ba Ta (pake P bukan F ya.....), saat ini harum sampai ke mancanegara karena kepiawaiannya gitar akustik dengan teknik fingerstyle. Bahkan musisi sekelas Brian May, gitaris band legendaris Queen, sampai dibuat kepincut lho.....  belum termasuk Sandi Sandoro, Tantri Kotak, Addie MS, Dewa Budjana, Fun Two, Alexandr Misko, Igor Presnyakov alias Uncle Igor, hingga gitaris Avenged Sevenfold, Synyster Gates ...... padahal profesi aslinya sangat jauh dari dunia musik, karena dia adalah seorang operator forklift (sebuah alat atau kendaraan yang digunakan untuk mengangkat beban-beban berat) di daerah Cakung Jakarta Timur !!!

sangar !!

Semua genre musik, dari rock sampai dengan gending jawi pernah dimainkan cowok asli Ponorogo ini sejak membuat channel YouTube pada 27 Januari 2018 lalu. Dan uniknya dia ga pernah berkata sepatah katapun. Baik menyapa penontonnya, minta orang untuk nonton atau like and share, ataupun mengemis subscribe layaknya Youtuber lain (kecuali tukang tato andalan Hendric Shinigami hehehe....). Ga pernah......

"Yang saya tonjolkan itu cara saya bermain gitar," ungkap Mas Alip dalam wawancaranya dengan Tribunjakarta.com. Malahan, ia berkelakar punya ide lebih ekstrem lagi agar penonton benar-benar fokus mendengar petikan gitarnya.

"Saya punya niat malahan hitamkan seluruh video saya. Jadi kalau perlu enggak kelihatan semuanya,"

Keren ya.....

Eh ada ding sodara sodara ......suara pemuda 31 Tahun ini pernah muncul lho dalam video cover lagu nya System fo a down yang berjudul Toxity. Dia nyanyi !!  Sebuah momen yang langka. Bahkan saking langkanya, banyak  video reaction followernya yang sampai ga percaya......bahkan ada yang nangis saking bagusnya !!!


Kalau kita perhatikan dalam setiap karya karyanya, lagi lagi kita akan menemukan keunikan dari seorang Alip_ba_ta_  

Apa itu? 

Lokasi tentu saja. “studio” tempat rekaman adalah kontrakannya yang terkesan sederhana tanpa alat canggih dan pencahayaan yang bagus, plus tempelan dinding poster pengenalan huruf dan angka untuk anak anak. Juga topi dan celana pendek yang selalu dia kenakan dengan asbak dan segelas kopi yang nggak pernah absen di sampingnya. 

Dan yang paling unik adalah..... Seringkali dia menyisipkan sebatang rokok menyala di ujung gitar yang (mungkin) digunakannya untuk membuktikan bahwa video video nya adalah langsung, nggak melalui proses editing yang kebangetan (bahkan kayaknya nggak kena edit sama sekali lho..... Perhatikan aja asapnya) kaya youtuber lain yang full editing hihihi.......

Sekedar info, akun YouTube Alip_ba_ta_ pernah mengalami banned dari pihak YouTube sendiri akibat adanya claim dari pihak sebuah media data musik. Usut punya usut ternyata di sana ada akun yang mengatasnamakan Alif_ba_ta_ (pake F) dan menjual rekaman suara beberapa hasil karya mas Alif_ba_ta_.

Saat itulah komunitas Alipers bergerak. Bahkan beberapa akun YouTube penggemar Alip_ba_ta_ juga ikut melaporkan dan mengklarifikasi hal tersebut hingga akhirnya pihak YouTube bersedia membuka kembali channel Alip_ba_ta_ 

Keren kan ?
Ini membuktikan lho bahwa untuk menjadi seorang youtuber dengan banyak follower nggak harus bikin konten prank, konten sampah, atau bahkan jual diri dengan menjual bodi saja........ Tapi dengan cara yang lebih elegan dan lebih berfaedah yaitu pake SKILL alias keahlian....... Titik......

Ada sebuah cerita menarik (lagi) soal mas mas satu ini. 

Adalah seorang pengguna YouTube bernama Nenza Leoni yang menulis komentar di bawah ini pada video mas Alip_ba_ta_ berjudul “Yiruma – River Flows in You”

Permintaan dari penggemar
Tak disangka beberapa saat kemudian  mas Alip_ba_ta_  memberikan respon dengan mengupload video khusus memainkan lagu “Kiss The Rain” sesuai request tersebut.

Bahkan seperti untuk menunjukkan bahwa lagu itu khusus untuk Nenza Leoni, dia mengenakan topi yang sama ketika mas Alip_ba_ta_ memainkan lagu River Flows In You.

Sontak saja warganet yang mengetahui “story” di balik dimainkannya lagu itu membanjir komentar video itu dengan pujian.

Tak sedikit yang mengaku menangis melihat kesungguhan mas Alip_ba_ta_ memenuhi permintaan gadis cilik tersebut.

Perlu beberapa hari setelah video itu diupload sampai Neza Leoni menulis komentar di video Kiss The Rain

Komentar balasan dari si penggemar.

Istimewa kan......???
5.19.2020
Posted by ngatmow

An International Terror Called COVID-19

Sepi ......
itu kata pertama yang keluar dari mulut ketika berangkat ke kantor pagi ini. Memang sih dalam rangka "perang" melawan Corona masyarakat dianjurkan oleh pemerintah melakukan Sosial distancing alias membatasi bepergian ke tempat-tempat umum yang ramai pengunjung dan bahkan membatasi keluar rumah. Dan hal tersebut dikuatkan dengan pemberlakuan Work From Home (WFH) dalam skala besar dan nasional.  


Apa sih Corona itu ?
Virus Corona atau Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 (SARS-CoV-2) adalah virus yang menyerang sistem pernapasan. Penyakit karena infeksi virus ini disebut COVID-19. Virus Corona ini adalah jenis baru dari coronavirus yang menular ke manusia. Virus ini bisa menyerang siapa saja, baik bayi, anak-anak, orang dewasa, lansia, ibu hamil, maupun ibu menyusui. Pada banyak kasus, virus ini hanya menyebabkan infeksi pernapasan ringan, seperti flu. Namun, virus ini juga bisa menyebabkan infeksi pernapasan berat, seperti infeksi paru-paru (pneumonia), Middle-East Respiratory Syndrome (MERS), dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) dan bahkan kematian. 

Hanya itu ? Tidak sodara sodara ......
Dari hasil penelitian yang dilakukan para pakar dari Peking University International Hospital ditemukan bahwa virus corona yang menyebabkan COVID-19 tetap hidup di paru-paru korban bahkan setelah pasien meninggal dunia. Hasil temuan lainnya dari autopsi juga menunjukkan adanya kerusakan parah pada sistem kekebalan tubuh pasien yang dilakukan virus corona.

Yang lebih mengerikan lagi, infeksi COVID-19 tidak hanya menyebabkan perubahan patologis yang parah di paru-paru. Tetapi juga merusak bronkiolus, yang membuat pasien lebih sulit untuk bernapas.

Oleh karena bahayanya yang luar biasa itulah maka ada instruksi khusus bahwa pasien meninggal karena COVID-19 tidak boleh dimakamkan sendiri oleh keluarga melainkan harus dilakukan oleh pihak medis. Tanpa prosedur pemeliharaan jenazah seperti layaknya seperti dimandikan, dikafani dan seterusnya, bahkan yang lebih menyayat hati adalah tanpa pengiring dan para pelayat......... 
Tragis.......

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Dalam beberapa tulisan di dunia maya, baik yang berbahasa indonesia maupun berbahasa inggris, banyak sekali asumsi, praduga dan bahkan analisa yang (maaf) menarik untuk kita selami secara mandiri (karena memungkinkan nanti terjadinya perdebatan antah berantah yang ga jelas ujung pangkalnya hehehe.....) dan tentu saja semua itu sangat masuk akal  .......

Banyak pakar dan ahli intelijen dunia meyakini penyebaran virus COVID 19 tidak terjadi secara kebetulan. COVID 19 diduga hasil dari konspirasi yang memuat skenario, skema, dan desain tertentu. Lebih jauh, tudingan ini justru dialamatkan kepada negara adidaya, Amerika Serikat (AS).

Pernyataan itu diperkuat oleh keterangan mantan pejabat intelijen militer dari Badan Intelijen Pusat (CIA) dan mantan spesialis ahli-terorisme Amerika Serikat, Philip Giraldi yang mengatakan virus COVID-19, tidak muncul secara alami melalui mutasi melainkan diproduksi di laboratorium.

Dalam pernyataan yang diterbitkan Strategic Culture Foundation (5/3/2020), ia mencurigai Amerika dan Israel terlibat dalam produksi virus tersebut sebagai agen perang biologis. Argumen Giraldi belum terbukti sahih. Namun banyak pakar dan pemerhati intelijen meyakini konspirasi ini.

Pengamat militer dan pertahanan, Wibisono mengatakan banyak analisa yang bermunculan mengatakan virus corona diciptakan oleh AS. Menurutnya dalam dunia telik sandi, kecurigaan terhadap kemunculan konspirasi terhadap peristiwa bukan hal yang baru. “Saya termasuk orang yang tidak pernah percaya dengan teori konspirasi, namun saya percaya politik penuh dengan konspirasi,” katanya kepada Gatra.com, Rabu (25/3).

Terlepas dari siapa aktor yang dimungkinkan dalam konspirasi tersebut, Wibi mengatakan perlu bagi para pakar menyimak asal dari kemunculan virus, apakah benar berasal dari Cina?. Menurutnya penting bagi para pakar untuk menyelidiki fakta ilmiah dari kasus COVID 19, dan tidak menggantungkan informasi pada satu literasi berita media saja.

Wibi menyebutkan agak aneh informasi yang menyebutkan virus corona berasal dari laboratorium Wuhan di Cina. Sampel lengkap dari virus menurutnya justru dimiliki oleh laboratorium AS. “Analisa saya, satu-satunya laboratorium yang punya sampel virus hidup dengan lima jenis GEN adalah Bio-Lab militer USA di Fort Detrick, Maryland. Itu sangat mungkin tercipta virus baru di situ. Sementara laboratorium Wuhan di Cina hanya punya satu sampel jenis virus, yang tak mungkin bisa melahirkan varietas jenis virus baru,” katanya.

Ia menyebutkan keterangan tersebut juga diperkuat dengan pernyataan para pakar yang ada di AS sendiri. “Saya membaca artikel yang ditulis oleh Daniel Lucey, seorang ahli penyakit menular di Universitas Georgetown di Washington. Ia mengatakan dalam sebuah artikel di majalah Science bahwa manusia terinfeksi pertama kali bukan di Wuhan tetapi di tempat lain. Tetapi ada juga yang bilang pada 18 september 2019, yang pasti bukan berasal dari pasar seafood di Wuhan,” ujarnya.

Makalah itu menurutnya juga diperkuat oleh peneliti Cina dari China Academy Science. Dalam artikel tersebut dituliskan rincian tentang 41 pasien pertama yang dirawat di rumah sakit. “Mereka positif terinfeksi apa yang disebut dengan Novel Corona Virus 2019 (2019-nCoV). Pertama kali, pasien jatuh sakit pada 1 Desember 2019 dan tidak memiliki hubungan dengan pasar seafood, data mereka juga menunjukkan bahwa secara total, 13 dari 41 kasus tidak pernah ke pasar seafood,” katanya.

Meski sebagian besar punya historis bepergian ke pasar seafood, tetapi itu menunjukan penyebaran virus terjadi sebelum bulan Desember 2019. Merujuk pada artikel Science, yang terbit 25 Januari 2020, Andersen memposting di situs web penelitian virologi tentang analisisnya terhadap 27 genom 2019-nCoV. Ia berkesimpulan kelahiran Covid 2019 itu pada tanggal 1 Oktober 2019. “Ada laporan dari Kristian Andersen, ahli biologi evolusi di Scripps Research Institute, yang telah menganalisis urutan 2019-nCoV untuk mencoba memperjelas asal muasal virus corona. Dia mengatakan skenario yang masuk akal adalah orang yang terinfeksi membawa virus ke pasar seafood. Jangan dibalik. Bukan seafood sebagai penyebar tetapi manusia,” ujarnya.

Dilihat dari sisi konspirasi, kejadian tersebut bertepatan saat acara World Military Games yang diadakan di Cina pada 18-27 Oktober lalu. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Zhao Lijian, dalam pernyataan kerasnya pertengahan Maret lalu, menuding virus corona di Wuhan merupakan kiriman dari militer AS.

Menurutnya dari sana dugaan awal penyebaran virus, kenyataannya pasien nol Covid 2019 yang berjumlah lima pasien adalah warga AS yang berada di Cina. “Setelah itu ada hari raya imlek dimana terjadi eksodus besar besaran orang kota ke desa untuk merayakan imlek di kampung halamannya. Kerumunan orang banyak tak bisa dihindari. Intelijen Cina cepat mengetahui akan serangan Covid 2019. Cina tidak mau ambil resiko terjadi penyebaran virus corona meluas. Apalagi di saat musim dingin. Dengan cepat pemerintah Cina lockdown kota Wuhan,” katanya.

Ia menambahkan varietas virus yang menyerang di Cina juga berbeda dengan kejadian yang ada di Iran dan Italia. “ Hasil penelitian membuktikan bahwa varietas genom virus di Iran dan Italia, setelah diurutkan, ternyata tidak memiliki kesamaan dari varietas yang menginfeksi Cina. Artinya itu berasal dari tempat lain ”.

Wibisono menyebutkan kemungkinan rentetan serangan senjata biologis itu juga terkait dengan motif ekonomi dan kelanjutan perang dagang. “Ini saya rasa bagian dari rangkaian perang dagang. Sejarah perang dunia kedua berawal dari perang dagang juga. Saling embargo satu sama lain. Akhirnya perang fisik tak terelakan. Kini mungkin orang enggak mau lagi perang fisik. Karena ongkosnya mahal. Tetapi dengan sains, orang bisa membunuh banyak orang tanpa ada kerusakan,akhirnya menggunakan rekayasa biologis,” pungkasnya.

Sejalan dengan pendapat itu dilansir dari beberapa media dan jurnal internasional,  beberpa pejabat China menuding seorang tantara asal AS yang membawa covid 19 ke negeri China tersebut tepat setelah terjadinya perang dagang antara China dengan AS dimulai, namun tuduhan ini tanpa disertai bukti apapun. Dan itu adalah senjata biologis yang diciptakan untuk memulai "perang". 

Pendapat lain yang muncul di CNBCIndonesia.com pengamat militer dan pertahanan, Connie Rahakundini Bakrie menduga bahwa covid 19 ini adalah senjata biologis yang digunakan untuk pemusnah masal. Dia juga menyebutkan, dari pernyataan mantan perwira intelijen CIA, Philip Giraldi mengatakan bahwa covid 19 bukan terjadi secara alami melainkan melalui mutasi genetik. Disebutnya bahwa virus mematikan itu sengaja diproduksi di laboratorium oleh AS dan bekerja sama dengan Israel untuk menghancurkan musuh terbesarnya yaitu China dan Iran dari berbagai sisi (karena dari sisi ekonomi  dan teknologi selalu saja gagal total).

Lebih lanjut Connie mengatakan senjata biologi memiliki daya tarik untuk digunakan karena sangat murah. Berdasarkan data beliau menyebut 1 kilometer persegi serangan senjata biologi hanya $1 US, selain itu senjata biologi dinilai tidak mudah dideteksi baik dengan X-ray ataupun anjing pelacak sekalipun. 

Sedangkan senjata konvensional memerlukan biaya $2.000 US, senjata nuklir $800 US, dan senjata kimia $600 US. Iran pun berada di ambang kekacauan akibat wabah virus corona. Bagaimana tidak? Sebanyak 23 dari 290 anggota DPR Iran dilaporkan positif virus corona. Parlemen langsung ditangguhkan tanpa batas waktu, dan anggotanya diminta untuk tidak bertemu dengan publik.

Dan teori konspirasi terakhir mengatakan bahwa COVID-19 sengaja diproduksi oleh Illuminati untuk memulai "Economy Big Start" sehingga menguntungkan konglomerat dunia yang berada di balik World Bank.  COVID-19 ini memang sengaja diproduksi dan diedarkan untuk membuat kekacauan dan kerugian ekonomi secara universal. Imbasnya banyak sekali harga saham yang anjlok dan banyak investor yang menjualnya dengan harga murah.  Selain itu pun mau tidak mau akan memartil banyak negara bahkan dunia menuju kerugian ekonomi akibat tersedotnya banyak biaya untuk merawat warga yang sakit dan dirumahkannya banyak pekerja untuk mencegah penularan COVID-19. 

Efeknya banyak perusahaan yang mengalami kerugian dan menurunnya pendapatan negara yang mengakibatkan perlambatan ekonomi itu akan benar-benar terjadi. Dan negara-negara di dunia akan membutuhkan hutang untuk membangkitkan kembali perekonomian di negara mereka. Well, tentu saja kemana lagi negara-negara yang merugi ini akan berhutang jika bukan ke World Bank?

Sedangkan yang memiliki penyokong dana dibalik World Bank yang disinyalir adalah Illuminati, yang dimana pesertanya adalah konglomerat dunia. Illuminati juga akan mendapatkan banyak keuntungan dari harga-harga saham yang jatuh, mereka bisa saja membelinya sekarang dengan harga murah dan menjualnya kembali saat harga sudah tinggi atau ketika perekonomian global telah kembali pulih. Ditambah lagi harga $1 US sekarang naik menjadi sekitar 16.308 rupiah (per 26 Maret 2020).

Tapi, bener nggak sih itu semua ?
Kembali lagi itu semua hanya analisa dan argumen dari berbagai sumber. Mengenai benar atau tidaknya sekali lagi hanya Tuhan Yang Maha Tahu dan waktulah yang akan menjelaskannya pada kita ..........

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

So What we can do now ?
Mostly lockdown activated ?

Dalam sebuah tulisannya, dr. Tifauzia Tyassuma yang berjudul :

"Mengapa saya sekarang tidak gencar lagi berteriak #lockdown?"

Dia menjelaskan bahwa kondisi Indonesia saat ini, juga negara-negara lain, di minggu ke 4 perjalanan COVID-19 sudah masuk dalam fase kedua penyebaran COVID-19, menjadi Local Transmitted.
Ibarat perang, tidak mau cepat-cepat tutup gerbang, gerbang terlambat ditutup, ya sudah musuh berhasil masuk ke dalam benteng kota.

Apa artinya? Artinya Indonesia berubah menjadi mangkok raksasa. Dalam mangkok itu, berisikan manusia dan virus Corona. Menjadi satu, saling kontak, saling meloncat, saling menempel. Ada PDP yang dia tidak tahu dia PDP (Pasien Dalam Pengawasan), lalu masih bekerja di kantor, naik KRL, kemudian batuk, lalu virusnya lompat dan menempel di bangku. Bangku diduduki orang dan tangannya memegang virus. Dia gatal lalu kucek-kucek, jadilah seketika itu juga dia ODP (Orang Dalam Pemantauan).

ODP ini kemudian pulang ke rumah disambut anak-anak yang menggelendot dalam pelukan, jadilah anak-anak itu ODP. Singkat cerita, jadilah keluarga itu keluarga ODP, tanpa merasa kenal ataupun kontak dengan PDP.

Di dalam mangkok raksasa bernama Indonesia, ada mangkok-mangkok kecil bernama Jakarta, Bandung, Solo, dan kota-kota lain yang sudah mengalami Local Transmitted.

Parahnya adalah karena mangkok-mangkok itu tidak ditutup rapat, maka berlompatanlah isi mangkok itu, manusia yang kemungkinan adalah PDP atau ODP, ke mangkok lain.

Jadilah mangkok lain mengalami local transmitted.
Begitulah seterusnya. Dan seterusnya.

Lantas apa yang terjadi?

Pertama ya siapkan saja kuburan massal........

Karena jelas akan terjadi banyak kasus kematian, paling kurang 10% dari PDP dan ODP yang berada di dalam mangkok itu, memiliki komorbid (penyakit penyerta) atau murni dari perparahan COVID19 nya sendiri.

Berikutnya adalah kelompok PDP tanpa gejala. Dia bisa kesana kemari sebagai reservoir penyebar virus.

Berikutnya adalah kelompok PDP yang sakti imunitasnya dan sembuh sendiri. Jadilah dia pembawa Imunoglobulin (+).

Berikutnya adalah PDP yang rentan, alias karier, pada waktu daya imunitasnya turun maka dia bisa berubah menjadi PDP.

Berikutnya yang lebih banyak lagi adalah ODP. Terpapar tetapi tidak terinfeksi.

Inilah orang yang paling beruntung dalam mangkok itu. Siapa mereka?

Orang yang mampu memelihara Mikrobiotas ususnya dengan baik, dengan memberi makan Mikrobiotas usus bahan baku terbaik yang diberikan oleh alam, dalam bentuk tetumbuhan beraneka ragam dan warna.

Para pembaca Nutrisi Surgawi termasuk yang beruntung. Karena mereka paham sekali tetumbuhan apa yang membuat Mikrobiota mereka bagus, lengkap, tumbuh dengan bagus, dan mampu menjadi Pabrik Obat Imunitas bagi tubuhnya.

Silakan bagi para Pembaca Nutrisi Surgawi untuk menyebarluaskan pengetahuan Anda kepada masyarakat di sekitar tempat tinggal. Agar mereka bisa bersama-sama bisa menjadi sehat dengan cerdas, dan mampu menjaga ususnya menjadi ladang tempat tumbuh Mikrobiota, pabrik imun dalam tubuh kita.

Sudah paham kan apa yang dimaksud dengan Local Transmitted dan Nutrisi Surgawi ? hihihi ......

By the way, mari kita merenung sejenak sodara sodara, kita harus sadar bahwa kita nggak bisa menyelesaikan masalah ini sendiri. kita harus bersatu padu...... kita harus mengikuti instruksi pemerintah yang notabenenya adalah koordinator kita semua. biar mereka yang berpikir dan memutuskan langkah apa yang harus kita lakukan, sementara kita hanya perlu berdiam diri dan berusaha sebisa mungkin untuk melakukan social distancing....... serta mengurangi kehebohan via media sosial yang justru akan semakin membuat kita nampak BODOH  dan LUCU ........

so, mari kita dirumah saja dulu ...............

Secuil keindahan surga di Pacitan, bernama Pantai Klayar

Sebelumnya pernah ada yang tanya apa nama salah satu pantai tercantik di pesisir selatan Jawa timur khususnya di Pacitan? 

Pernah ?
Kalo kamu menjawab pantai klayar, maka yang ada di pikiran kita sama man......
Yes. Pantai klayar.......


Pantai Klayar adalah menu wajib bagi para traveler untuk disinggahi di Kabupaten Pacitan. Selain menawarkan panorama alam yang mengagumkan, pantai ini dikenal karena keunikannya. Saking uniknya, ada beberapa ciri khas yang hanya ada di sini dan nggak akan ditemukan di pantai pantai yang lain dimanapun gaes.......

Ada karang raksasa menyerupai Sphinx di Mesir, air mancur yang dapat mengeluarkan bunyi seperti seruling (yang kemudian disebut warga setempat sebagai Seruling Samudra), hamparan pasirnya yang khas, dimulai dari warna yang agak putih pada bagian paling tepi, pasir tersebut kemudian bertransisi menjadi agak kecokelatan setelah mendekati air laut. Gradasi warna tersebut akan sangat jelas dari arah atas, apalagi kalau kita lihat dari pesawat atau kalau kita menggunakan drone. 
Bagus ? Pasti.....

Bukan itu saja gaes.... Dibalut warna laut yang biru serta gulungan ombak pantainya yang cukup besar (karena Pantai Klayar ini merupakan salah satu dari gugusan Pantai Laut Selatan) yang tentu saja  menyimpan sejuta keindahan dan misteri, pantai ini mampu membuat setiap pengunjung terpesona dan bahkan belakangan banyak yang mengatakan pantai ini berkelas dunia lho...... 

And i agree about that.....
halah.........


Konon kabarnya, Keberadaan Pantai Klayar tidak lepas dari kisah masyarakat setempat. Ada dua versi yang mengungkapkan asal-usul nama Klayar. Versi pertama menyebutkan bahwa dahulu kala ada sebuah perahu yang diterjang ombak besar dan terdampar di pantai ini. Perahu yang terombang-ambing ombak sebelum terdampar disebut glayar yang lama-kelamaan berubah menjadi klayar. Dari situlah nama Klayar diambil. Versi kedua mengungkapkan, dulunya pantai ini seringkali dikunjungi penduduk untuk berjalan-jalan, baik di pagi hari maupun sore hari. Klayar berasal dari bahasa Jawa, yaitu klayar-kluyur yang artinya berjalan- jalan. Lama kelamaan, kata itu lebih disingkatkan menjadi klayar untuk mempermudah penyebutan.

Jadi pengen kesana kan?

Lokasi pantai klayar ini sendiri di Desa Kalak Kecamatan Donorejo atau Sekitar 35 km dari sebelah barat Kota Pacitan Jawa Timur. Untuk masuk kesini rute perjalanan melewati jalan sempit, banyak tikungan dan harus hati-hati. Bagi traveler yang menggunakan mobil pribadi sebaiknya kesehatan mobil diperhatikan dulu biar lebih optimal terutama di bagian kaki dan rem. sementara untuk kalian yang menggunakan sepeda motor dan datang bersama pasangan........ selamat, ada banyak tikungan mesra disini. akan banyak adegan mengerem dan akan terasa empuk di punggung.......ehhh.......

Ada dua rute utama traveler untuk bisa sampai ke pantai super menarik ini gaes..........

1. Pengunjung dari Yogyakarta bisa lewat Wonosari Sehabis berwisata di Yogyakarta dan ingin melanjutkan ke Pantai Klayar di Pacitan, kamu bisa melewati Wonosari atau Gunungkidul. Sampai di dua daerah itu, kamu bisa ambil arah lurus ke timur menuju daerah Pathuk. Selanjutnya, arahkan ke Pracimantoro dan lalu ke Giribelah. Kemudian, kamu akan melewati daerah Punung. Sampai di Punung kamu akan menemui papan penunjuk arah ke Pantai Klayar. 

2. Pengunjung dari Kota Pacitan bisa lewat jalur bus Solo-Pacitan Jika kamu datang dari arah kota Pacitan, perjalanan akan terasa lebih singkat. Kamu hanya perlu mengikuti jalur bus Solo-Pacitan. Selanjutnya kamu akan menemui pertigaan Dadapan lalu belok kiri ke arah desa Candi. Sampai di sana, arahkan kendaraanmu ke kanan, lalu lurus saja mengikuti jalan. Kamu akan menemukan pertigaan dengan petunjuk yang mengarahkan ke Pantai Klayar. Jarak yang ditempuh dari kota Pacitan ke pantai ini sekitar 35 kilometer atau 2 jam perjalanan menggunakan mobil pribadi mengingat rutenya yang berkelok kelok dan naik turun

Penginapan ? ada......
bahkan ada juga yang tepat berada di pinggir pantai. by the way, untuk penginapan yang satu ini kita bisa pesan beberapa hari sebelumnya langsung ke the boss, Mr. Anggris (untuk CP bisa kontak saya dulu hehehe) ..... soal harga pasti aman dan nyaman di kantong kok hehehe.........

So, kapan mau ke klayar ?
buruan lho sebelum ambyar karena viral.......
12.20.2019
Posted by ngatmow

Instagram

Arsip

Copyright 2008 ZISBOX- Metrominimalist | Template Diutak atik Ngatmow Prawierow