Posted by : ngatmow prawierow 12.14.2008


kemaren sore pas matahari masih betah nongkronk di atas kepala, aku jalan-jaln ke pasar. ceritanya sih mau survey harga emas per gramnya sekarang berapa. yah namanya juga cowok, sampai di satu toko emas yang lumayan besar dan sudah "punya nama" di seputar kota kecilku,aku langsung aja nanya sama pelayan toko yang ada dan lagi nganggur dan tentu saja paling cantik dibanding lainnya he he.....
" maaf mbak mau nanya nih, sekarang emas per gramnya brapa ? "
" 264 ribu " jawabnya singkat sambil menatap tv di pojok ruangan.
asem banget nih orang.....pikirku
" wah mahal ya....."
" harga naik " singkat banget dia menyahut.
" oya mbak, kalo misalnya mau pesen cincin pake model kita bisa nggak ?" tanyaku
" mahal mas, bisa beli apa ?"
walah.......sombong banget nih orang.....
" brapa sih ? kan ada angkanya tuh " kataku sambil sedikit tersenyum
" tambahnya 75 ribu "
" o....cuman segitu......" ujarku memancing dia untuk tersenyum.
Dan gagal. makhluk satu ini masih dengan wajah penuh cabe dan asam, masih tetap menatap tv dan nggak memandangku sama sekali.
" gini mbak. aku sebenernya mau pesen nih.cincin pasangan pake modelku sendiri "
" trus ? "
" tapi aku nggak akan pesen sama mbak....aku mau pesen sama pak yanto sekalian "
(pak Yanto itu yang punya toko ini, alias juragannya mbak itu tadi.....)
seketika wajah makhluk buas ini menjadi pucat pasi.....dia langsung memalingkan mukanya dari tv dan menatapku penuh tanda tanya.
" maaf pak.....lha bapak ini siapa "
" walah jangan panggil bapak, wong nikah aja baru direncana kok.mas aja......"
" i...iya mas "
" saya temennya pak yanto. bilang aja ada mas brock di sini.pasti dia langsung keluar......"
" i...ya mas, sebentar saya panggilkan" jawabnya terbata dan dengan wajah yang masih pucat pasi.



sambil menunggu Yanto keluar, aku memperhatikan sekelilingku dengan seksama. aneh deh, katanya bangsa kita sedang krisis keuangan.......tapi kok yang beli emas sekarang banyak banget.padahal katanya harga naik lho.....264 ribu per gram !!!
" woi.....selamat datang den bagus brock......lama nggak ketemu gimana kabarnya ?" tanya seseorang di balik etalase.cowok dengan perawakan kurus kering berkacamata, dengan kulit hitam berbulu kaya orang india....
" walah baek kong ....... sukses kamu " jawabku sekenanya.kaget sih.
" he jangan panggil aku kong di depan anak buah dong. jaim dikit ngapa "
" he he kebiasaan........oke bos..... "
" oya gimana ? katanya mau pesen cincin....."
" iya nih, kalo mau pesen bisa ?"
" bisa aja sih, tapi paling nggak butuh waktu 5 hari lho "
" nggak masalah sih wong makenya tanggal 21 besok "
" trus pesennya yang gimana ?"
sambil mengeluarkan secarik kertas dengan gambar desain cincin yang sudah aku siapka sebelumnya, aku kembali bertanya sama Yanto
" eh per gramnya brapa sih ?"
" 245 ribu.itu pake harga lama."
" lho katanya 264 ribu ? trus kalo pesen 75 ribu satunya ?"
" biasa bro.....anak buah......"
" o gitu ya....."
" brapa gram nih ?"
" untuk yang ring 20, 7 gram, kalo yang ring 11, 5 gram aja. "
" oke, berarti totalnya 3 juta seratus ribu.potong 50 ribu.jadinya 3juta 50ribu. cash sekarang atau besok pas ngambil ?"
" sekarang aja " jawabku singkat sambil mengeluarkan segepok duit 50 ribuan.
sambil menghitung uang yang ada di tanganku, aku sempat melirik pelayan tadi.....dia masih memandang aku.mungkin dia heran kenapa cowok dengan pakaian gembel seperti ni bisa beli cincin dan akrab dengan bosnya.
" nih...." kataku sambil nyerahin uang.
" oya brock....sekarang kamu kerja dimana ?"
" he he aku kerja di rumah kong......"
" di rumah ? ngapain ?"
" aku buka usaha desain interior, arsitek dan desain grafis di semarang, trus ada juga usaha hardware komputer dan aku juga ngelola uang beberapa client lewat pasar valas....."
" banyak banget......emang bisa dari rumah ?"
" internet dong bro...."
" tapi sedari dulu kamu nggak pernah berubah sumpah brock.....pakaianmu itu lho......semrawut "
emang aku pakai pakaian seadanya sih, t-shirt putih yang sudah hampir jadi coklat lusuh yang udah ada bolongnya di bagian pundak, celana pendek warna hitam yang juga udah "mbladus", pake sendal jepit kanan putih biru, yang kiri putih ijo. klop bener sama gembel di perempatan.........

setelah beberapa saat kami ngobrol, aku pulang dengan sejuta pertanyaan di otakku. mengapa budaya bangsa kita selalu mengedepankan "casing" dengan terkadang tanpa memperhatikan "inner beauty" seseorang.
lait aja deh......kalo di terminal, kadang kita melihat orang dengan pakain rapi kantoran ternyata copet, orang dengan tato di badan ternyata santun dan baik bukan melulu preman, trus yang pake baju pejabat ternyata koruptor......nah lho....
mungkin udah saatnya kalimat saktinya Tkul di acara tv nya dia kita pake dan amalkan baik baik....
DON'T LOOK THE BOOK FROM THE COVER.....................

Comments
5 Comments

{ 5 komentar... read them below or Comment }

  1. ada juga cerita seperti ini ya ... memang bunga hidup itu macam2, intinya sih dari cerita di atas kita tidak boleh berburuk sangka terhadap orang...
    Sip.. lah ... Salam kenal ...

    BalasHapus
  2. mungkin tokonya nggak laku jadinya cemberut hehe

    BalasHapus
  3. suwun inspirasi nasehatnya. salam hormat dr semarang Suhu..

    BalasHapus
  4. itu si mbaknya pasti kaget banget yah... tau tamunya yg dicemberutin akrab sama bossnya.. memang org banyak yg silau sama penampilan gonjreng.. makanya banyak yg ketipu..

    BalasHapus
  5. Waaah bener banget tuh banyak orang kita yang masih suka lihat penampilan luar..aku aja dulu pernah pas sengaja keluar dengan baju sederhana, dikira ngk mampu bayar taksi ha..ha..ha..kebangeten banget !

    BalasHapus

Google+

Arsip

Copyright 2008 BROCKBOX- Metrominimalist | Template Diutak atik Ngatmow Prawierow